Oleh : Budi Purnomo Karjodiharjo

MANUSIA memang merupakan sebuah tempat salah dan lupa, terkadang memang kesalahan tersebut terjadi dengan tanpa disengaja dan tanpa memiliki maksud dan niat untuk menyinggung atau menyakiti hati orang lain.

Namun, hal inilah yang bisa membuat citra diri kita menjadi buruh entah itu kesalahan yang kita buat apapun alasannya.

Misalnya akibat kesalahan kecil yang kita sendiri sebenarnya tidak disengaja, reputasi diri kita yang sudah di bangun bertahun-tahun akan rusak seketika.

Tentu dengan reputasi buruk akan merusak hubungan Anda, dan bisa mengancam dan menghancurkan karir pribadi Anda.

Hal ini tentu akan sangat berdampak serius pada diri dan bahkan bisa mengubah cara pandang Anda terhadap kehidupan.

Mengetahui cara yang benar dan tepat dalam memperbaiki reputasi merupakan sebuah kunci utama jika Anda ingin mengubahnya menjadi lebih baik seperti semula.

Berikut ini merupakan beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk memperbaiki dan memulihkan reputasi diri Anda yang sudah terlanjur rusak.

1. Meminta Saran

Mintalah saran atau pendapat dari orang ke dua ataupun teman terpercaya yang bisa memberikan sudut pandang seimbang, bahwasanya masih belum yakin dengan apa yang terjadi dan siapa yang salah dalam hal ini.

Anda juga bisa melakukan atau meminta penilaian kepada mereka dari yang telah Anda lakukan hingga situasi ini terjadi, dan mintalan penilaian kepada mereka bagaimana cara untuk memperbaiki.

Tentu sudut padang mereka dapat menawarkan prespektif bagi anda mengenai kepribadian Anda sendiri, serta masalah yang Anda hadapi dan juga sara untuk membangun reputasi yang sudah hancur tersebut.

2. Pelajari Situasi

Sebelum Anda melakukan sesuatu, Anda harus tahu apa yang sebenarnya Anda hadapai, perhatikan dengan teliti dan rasakan bagian mana dalam hidup Anda yang terkenal dampak buruk tersebut.

Setelah itu, lihatlah seberapa serius kerusakannya dan peran apa saja yang mungkin sudah dilakukan atau dimainkan. Tentu Anda tidak boleh langsung mengambil kesimpulan tanpa melihat situasi dari prespektif orang lain terlebih dahulu.

3. Meminimalkan Kerusakan Awal yang Ada

Jika Anda merasa bahwa reputasi ini membutuhkan perbaikan, maka Anda harus memulainya secepat dan segera mungkin.

Meminimalkan kerusakan awal tentu akan membantu menghilangkan hambatan yang agar bisa kembali ke jalur yang sama.

Mulailah untuk menghancurkan atau menghilangkan elemen yang membuat reputasi Anda buru, lalu pikirkan atau daftar tuliskan tindakan apa saja yang sekiranya akan membantu Anda untuk memperbaiki reputasi tersebut.

4. Membereskan Kesalahpahaman yang Terjadi

Dalam beberapa kasus yang terjadi biasanya timbul karena kesalahpahaman yang ada. Mulai dari gosip, kebohongan ataupun juga informasi tertentu yang kebenarannya belum bisa diatasikan.

Jika Anda tidak merasa bersalah atas kasus yang dikenakan terhadap Anda, mulailah mengontrol keadaan ini dengan membereskan kesalahpahaman yang terjadi.

Anda bisa secara langsung mendekati orang-orang yang telah menyebarkan gosip tadi, lalu menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi, dan mintalah mereka untuk berhenti melakukan hal ini.

5. Tebarkan sikap positif

Dengan kerja kejujuran, keras, dan komunikasi di awal, sekarang saatnya untuk memulai tahap selanjutnya yaitu dari rencana perbaikan reputasi Anda.

Hancurkan kondisi negatif yang terjadi ini dengan menebarkan sikap positif yang lebih.

Pertimbangkan caranya dengan matang-matang, baik itu besar maupun kecil, Anda bisa menjadi sosok yang menggembirakan di mata orang lain.

Anda bisa melakukannya dengan menunjukkan rasa memberikan pujian yang tulus, terimakasih, menolong sesama, dan melakukan hal-hal baik lainnya secara sukarela. (*)

Budi Purnomo adalah praktisi media dan komunikasi.